Diduga Kondisikan Proyek Desa, Camat Tanjungraya Berkilah

  • Whatsapp

MESUJI – Adanya dugaan pengkondisian  sejumlah kegiatan di seluruh desa yang bersumber dari dana desa (DD) yang dilakukan oleh oknum ASN di Kecamatan Tanjungraya, Kabupaten Mesuji, terus bergeming.

Tak ayal, Camat Tanjungraya,  I Komang Sutiaka angkat bicara menyikapi persoalan tersebut. Komang menjelaskan, bahwa apa yang disampaikan beberapa kepala desa kepada rekan-rekan media itu semuanya tidak benar.

Bacaan Lainnya

Dengan tegas ia membantah, semua tudingan kepala desa yang ditujukan kepada pihaknya dianggap telah mengintervensi para kepala desa terkait kegiatan di desa seperti pengadaan batik, kaos, dan semen telah dikondisikan oleh camat.

“Saya tegaskan semua itu tidak benar, seperti masalah pengadaan batik dan kaos untuk aparatur desa. Kami hanya menyarankan karena kita di Mesuji ini kan punya icon ciri khas tersendiri supaya jenis bahannya seragam dan sama semua,”kilahnya kepada awak media saat ditemui diruang kerjanya, Rabu (5/5/2021).

Ia beralasan, pihak kecamatan hanya membantu mengkoordinir supaya model batik untuk aparatur desa jenisnya seragam, tidak ada perbedaan.

“Kami hanya menyiapkan bahannya saja dan proses menjahitnya kita serahkan ke desa masing-masing, dan terkait pengadaan batik itu tidak ada anggarannya dalam DD, ini murni kebijakan kepala desa siapa saja aparatur nya yang mau di belikan batik,”lanjutnya.

Sementara itu untuk pengadaan kaos, lagi-lagi sekali lagi Komang menegaskan bahwa pihaknya hanya membantu desa-desa yang meminta tolong untuk di koordinir agar sama modelnya.

“Itupun tidak semua desa yang meminta pihak kecamatan untuk mengkoodinir pengadaan kaosnya, banyak juga yang beli sendiri desa itu. Padahal justru kegiatan ini yang dianggarkan oleh desa dari DD,”akunya.

Penjelasan terakhir yang disampaikan Camat, terkait pengadaan semen untuk kegiatan pembangunan fisik yang bersumber dari DD yang ada di tiap desa di kecamatan Tanjung Raya. Sedikit kontroversi, kendati membantah, namun Camat mengakui bahwa pihaknya hanya menyarankan kepada desa supaya menggunakan semen yang berstandar nasional.

“Terkait pengadaan semen, saya bantah jika ada bahasa kades yang mengatakan bahwa saya mengintervensi desa agar membeli salah satu merek semen yang ada di toko saya. Jadi saya hanya menyarankan agar desa menggunakan semen yang sesuai standar dan berkualitas, contoh nya semen batu raja. Nah, kebetulan saya satu-satunya pemasaran semen tersebut di Mesuji,”tegasnya.

Ketika disinggung terkait dugaan intervensi menghambat Surat Pengajuan Pencairan (SPP) desa yang dilakukan oleh Camat, ketika ada desa yang enggan membeli semen di toko miliknya. Lagi-lagi dengan tegas Komang membantah tudingan tersebut.

“Tidak benar jika saya menghambat SPP desa yang akan mencairkan DD dan ADD karena tidak mengambil semen dengan saya. Kalau pun ada desa yang pengajuan SPP nya belum saya tanda tangani, itu karena berkas dan SPJ nya belum lengkap, dan saya tidak mau kena masalah karena meloloskan itu. Tapi jika berkas dan SPJ nya sudah lengkap dan sesuai aturan pasti tidak akan saya hambat,”tukasnya. (Bal)

 162 kali dilihat,  6 kali dilihat hari ini